Cerita Hot Cerita Kosan : Cinta & Kasmaran – Part 17

Cerita Hot Cerita Kosan : Cinta & Kasmaran – Part 17by on.Cerita Hot Cerita Kosan : Cinta & Kasmaran – Part 17Cerita Kosan : Cinta & Kasmaran – Part 17 CERITA KOSAN : CINTA DAN KASMARAN Kamar Atas : Rahma Episode VII : Conclusion “Singkat saja, sesuai dengan ketentuan yang termuat di dalam Piagam PBB Pasal 2 ayat 6, maka sudah seharusnya PBB memberikan perhatian lebih kepada negara yang bukan anggota PBB ini untuk tetap bertindak […]

tumblr_nslqe8qgZf1tofa96o4_1280 tumblr_nslqe8qgZf1tofa96o5_1280Cerita Kosan : Cinta & Kasmaran – Part 17

CERITA KOSAN : CINTA DAN KASMARAN
Kamar Atas : Rahma
Episode VII : Conclusion

“Singkat saja, sesuai dengan ketentuan yang termuat di dalam Piagam PBB Pasal 2 ayat 6, maka sudah seharusnya PBB memberikan perhatian lebih kepada negara yang bukan anggota PBB ini untuk tetap bertindak sesuai dengan ketentuan dan prinsip yang berlaku di dunia internasional agar negara ini tidak berbuat sewenang wenangnya dalam penanganan kasus jatuhnya pesawat maskapai Indonesia di wilayah negara ini..”, Ucap Kezia dengan penuh keyakinan dan tegas terhadap pertanyaan yang diberikan dari teman sekelas kami saat kelompok gue lagi maju presentasi.

Sekilas hati gue sangat terpincut dengan bagaimana Kezia dengan mudahnya menjawab tersebut. Ini salah satu hal yang bikin gue suka banget sama Kezia, pengetahuan akademik dia dan wawasan dia yang sangat luas. Gue menatap wajah Kezia dan berusaha menahan ekspresi terpukau gue untuk tidak terlihat. Hari itu kelompok gue berhasil menyelesaikan presentasi studi simulasi kasus kecelakaan udara di dunia internasional dengan sangat baik, dosen gue terlihat puas dengan kinerja temen temen gue khususnya Kezia. Begitu kelas selesai, dosen gue sempet memanggil kelompok gue untuk berbicara sebentar dengannya dan mengutarakan apresiasinya akan penguasaan materi yang diberikan kepada kami dan sebagai hadiahnya, kelompok kami tidak usah lagi mengikuti UAS karena sudah memenuhi kriteria mendapat nilai A. Tentu saja ini membuat kami semua senang, kami semua saling berpelukan dan bersalaman untuk merayakannya saat itu.

“Makasih ya, ler.. Good job ” Ucap Kezia dingin dan kaku sambil menjulurkan tangannya ke gue saat tiba gilirannya gue dan dia bersalaman.

Semenjak gue memutuskan untuk memilih Rahma sebulan lalu, hubungan gue dan Kezia bener bener udah ga lebih dari sekedar teman sekelas dan sekelompok aja. Gue mencoba meminta maaf sama Kezia lewat telepon dan sms, dua duanya ga ada respon. Kezia hanya menghubungi gue kalo ada tugas kelompok aja, lebih dari itu dia ga ngontak gue sama sekali. Gue pun menahan diri gue untuk tidak menghubungi dia, gue tau ini berat, tapi ini yang gue pilih, harus gue jalanin.

Tapi hari ini entah kenapa gue pengen ngobrol lagi sama Kezia. Gue ngerasa udah saatnya gue memperbaiki hubungan gue dengan dia sebagai teman. Gue ga pengen suasana jadi dingin dan awkward setiap kali gue ketemu sama dia, gue pengen paling engga kita bisa ngobrol biasa lagi kaya waktu kita pertama kali ngobrol dulu.

Itu yang ada di otak gue waktu gue nyamperin Kezia yang lagi jalan sendirian pas keluar kelas.

“Key.. bentar key.. ” Panggil gue sambil ngejar dia. Kezia nengok dan langsung bingung pas ngeliat itu gue yang manggil dia.

“Kenapa ler?” Tanya dia ragu.

“Engga apa apa sih, barengan lah turunnya.. ” Ucap gue santai. Dalam hati gue ragu Kezia mau apa engga.

Kezia ga ngejawab apapun, dia langsung ngelangkah maju berusaha ninggalin gue dan ga nengok sama sekali.

Damn.

“Key.. ” Gue tetep ngotot berusaha.

“Ler, please.. ” Kali ini Kezia berhenti, menjulurkan tangannya dan menahan gue di dada gue. Gue juga langsung berhenti begitu Kezia bereaksi kaya gitu.

“Elo yang bilang kita cuma temen dan ga lebih dari itu. Sekarang kita udah jadi temen kan? Elo mau apalagi? Mau nyakitin gue lagi? Makasih Ler, sekali aja udah cukup.” Ucap Kezia setengah berbisik. Dari nadanya kedengeran banget kalo dia mau ngungkapin itu semua sejak lama.. semua yang dia ucapin tadi kaya udah terlalu sesak banget di dada dia dan bisa dia lepasin kali ini. Nadanya sedikit terisak, tapi dia berhasil menahan emosi dia dan berbalik badan kemudian ninggalin gue dengan berjalan lebih cepat.

Gue sendiri berdiri mematung di tempat gue sekarang.

Sekarang gue tau kalo gue sama Kezia udah ga ada hubungan apa apa lagi. Semuanya udah selesai. Gue ga enak banget sama dia, karena gue udah nyakitin dia dan gue ga sempet minta maaf sama sekali.

“Lagian elo siihh.. gue udah bilang buruan pilih sebelom salah satu dari kalian sakit, elo ga mau dengerin.. ” Ucap Yully waktu gue nemenin dia nungguin dosen pembimbing skripsi dia. Ga kerasa.. Yully udah skripsi aja.. Sedangkan gue? Harusnya sih gue udah bisa skripsi tahun depan, kalo kuliah gue lancar.. Masalahnya kan gue sering ga masuk kuliah.. Gue sering ngulang mata kuliah karena ga lulus gara gara sering absen. Gue ga ngerti deh gue skripsi kapan..

“Iyaaa iyaa gue yang salaaahhh.. Emang gue yang bego sih ga dengerin elo.. ” Ucap gue penuh pasrah.

“Hahaha.. ga gitu juga kaleee.. ” Kata Yully sambil ketawa ngeliat reaksi gue, “Tapi gila juga yaa.. segitu sakitnya tuh si Key, sampe ngomong gitu ke elo.. ” lanjutnya.

Gue cuma senyum pahit doang denger kata kata Yully sambil nginget lagi yang tadi Kezia bilang ke gue. “Kayanya sih gitu, Yul.. Gila lo harus liat muka dia waktu ngomong gitu.. Ah damn, mimpi apa gue sampe bisa nyakitin anak orang segitunya.. ” ucap gue sambil mengusap muka gue dengan kedua tangan gue.

“Eh, ler.. elo sama dia belom ngapa ngapain kan? Dia sakit hati bukan karena udah elo apa apain terus elo tinggalin kan?” Tanya Yully tiba tiba.

“Astaga, Yul.. Emangnya elo pikir gue cowo kaya gitu apa?” Gue langsung ngeliat Yully dengan ekspresi heran.

Yully langsung ketawa denger jawaban gue. “Hahaha ya kan kirain.. Bagus deh.. Mungkin emang doi lagi sensitif aja kali.. ” Kata dia mencari penjelasan sendiri. Gue cuma ngangkat bahu aja. Bingung mau ngomong apa.. Masih aga shock juga sih gue denger Kezia tadi ngomong gitu.

“Terus terus.. ” Yully nyenggol bahu gue, “sama Rahma gimana? Dia ga tau kan soal semua ini?” Tanya Yully.

“Hhh.. Untungnya sih engga Yul.. Tapi somehow ko gue ngerasa bersalah yaa jadinya sama Rahma.. Gue ngerasa gue seharusnya jujur sama Rahma soal semua ini.. ” Ucap gue sambil natap kosong ke lantai.

“Gila lo.. Iya gue tau lo ngerasa bersalah.. tapi klo lo jujur ke Rahma, gue ga yakin Rahma bisa nerima elo lagi.. ”

“Tapi kan gue ga sampe jadian juga sama Kezia, Yul.. Gue rasa sih Rahma bisa ngerti.. ya ga?”

Yully geleng geleng kepala ga setuju. “Sekarang gini deh.. coba kalo dibalik, Tiba tiba Rahma ngaku ke elo kalo dia sempet deket sama cowok, siapalah itu.. gimana reaksi lo?” Tanya Yully.

Good Point juga.. Sama sekali gue ga bisa jawab.

“Nah kan.. ga bisa kan lo? Makanya udah lo simpen rapet rapet aja ini rahasia.. ” Kata Yully memberikan nasehat. Ga lama kemudian Dosen pembimbingnya dateng dan karena dia bimbingannya lama, gue pulang duluan.

Hubungan gue sama Rahma berada dalam tingkat gitu gitu aja sekarang, ga gerak ke level manapun. Mungkin ini yang dibilang lagi dalam “masa masa jenuh dalam pacaran”. Gue ga ngerasa kehilangan apa apa kalo Rahma ga ketemu gue, dia pun juga begitu, kalo gue ga bisa makan malem sama dia pasti dia bisa ngertiin gue meskipun kadang kadang alesan gue suka aneh, kaya main futsal lah, main basket lah, main di rental PS lah, main di warnet lah bareng temen temen kelas gue, Rahma paling cuma ngedumel aja sedikit, tapi dia ga pernah mempermasalahkan itu. Toh dia masih bisa berangkat ke kampus bareng gue.. Masih sering nginep di kamar gue dan kita juga masih sering berhubungan intim meskipun ga sesering awal awal pacaran, wajarlah..

“Oiy Tom.. itu anak baru siapa?” Tanya gue ke Tom waktu ngeliat kamar atas disamping kamar gue ada yang ngisi dan bukan diisi sama anak bawah.

“Ga ngerti juga gue.. katanya sih sodaranya yang punya kosan.. ” Kata Tom yang lagi sibuk belajar main gitar.

“Oalah.. pantesan dia berani beraninya langsung ngambil kamar atas.. ” Ucap gue. “Tom, kalo ga bisa gausah dipaksain udehh.. putus itu senar gitar orang ntar.. ” Ucap gue ngebecandain Tom. Dia bilang dia belajar gitar buat jadi bahan modusan dia ke cewe. Tom udah aga lama putus sama Riani, kata si Tom si Riani ini lama lama makin kaya cewe nakal.. Gue ga bisa komentar sih, soalnya emang Riani sekarang ini gayanya udah makin binal aja kalo ke kampus..

“Tom, ntar kalo ada cewe gue, bilang aja langsung masuk kamar gue, gue mau mandi dulu ah..”

Tom cuma ngangguk aja, dia fokus banget sama gitarnya itu. Semoga cepet dapet cewe deh dia..

Gue langsung buru buru mandi begitu naik ke atas. Pengen tidur, besok pagi mau ada kompetisi Futsal.. Ga mau telat gue. Begitu gue selesai mandi, eh Rahma udah ada di kamar gue. Tampang dia kaya lagi orang banyak pikiran.

“Kamu kenapa?” Ucap gue yang langsung nyamperin dia dan nyium dia di kening dia. Rahma ga bereaksi banyak, cuma menggelengkan kepalanya aja. Kenapa lagi ini orang.. Gue terus ganti baju dan nyalain TV dan loncat ke kasur.

“Aku bawain kamu Pizza nih.. ” Ucap dia terus senyum dan nunjuk satu kotak pizza ukuran besar di meja komputer gue.

“Aiihh.. Pas banget aku belom makan! Kamu tau aja sayang.. ” Gue langsung kegirangan denger dia bawa Pizza. Pantesan gue kok kaya nyium bau Pizza di kamar gue. Segera gue serbu itu Pizza dan makan dengan lahap. Rahma gue tawarin makan tapi dia ga mau, dia udah makan duluan tadi sama temen temennya.

Kenapa firasat gue ga enak gini yaa tapi?

Ah bodo lah gue bukan peramal..

Gue makan deh itu Pizza sekuat tenaga gue, sampe hampir abis satu kotak gue sendiri yang makan. Gue sama Rahma lalu seperti biasa ngobrol apaan aja yang kita lakukan seharian ini, gue tentunya ga bilang ke Rahma kalo Kezia ngomong kaya gitu ke gue.. Gue cuman bilang kalo gue ga perlu ikutan UAS lagi buat mata kuliah Hukum Udara dan Ruang Angkasa. Rahma langsung seneng pas denger cerita gue.

Terus mukanya mendadak berubah dari seneng ke bingung. Kaya lagi ada pikiran.

Gue genggam erat tangan dia terus nanya, “Kamu kenapa sih?”

Rahma menghela nafasnya, natap gue dalem dalem, dan disitulah dia ngomong yang ga gue duga.

Firasat ga enak gue ternyata bener.

Rahma minta break dari hubungan kita berdua. Dia ngerasa jenuh sama semua hubungan ini. Dia ngerasa kaya terkekang dengan hubungan kita berdua. Dia ngerasa dengan kita break sejenak, dia bisa mikir secara mateng lagi untuk hubungan kita kedepannya.

Gue berusaha menolak, tapi gue ngeliat mungkin ini jalan supaya hubungan gue sama Rahma bisa kaya dulu lagi dan ga jenuh seperti sekarang. Mungkin dengan gue ga ketemuan dulu sama Rahma, hubungan ini bisa fresh lagi.

Rahma nangis waktu gue mengiyakan permintaan dia. Terus dia nyium bibir gue dengan lembut.

“Kamu kok baik banget sih sama aku.. ” Ucapnya di sela sela ciumannya.

“Justru kamu yang terlalu baik banget sama aku.. ngebolehin aku ngapain aja sesuka aku.. ” Bales gue. Sekilas gue sempet kepikiran untuk nyeritain hubungan gue sama Kezia, tapi gue tahan. Gue sadar itu hanya akan memperburuk suasana aja bukan memperbaiki.

“Yaudah aku pulang yaa.. Besok kamu yang semangat yaa kompetisi Futsalnya!” Ucap Rahma penuh sayang. Kepala gue dia belai dengan lembut.

Rahma lalu pamit pulang. Kita berdua janji kalo kita akan break selama sebulan, setelah itu kita akan nentuin lagi gimana hubungan kita. Dalam hati gue berusaha meyakinkan diri gue kalo ini yang terbaik. Malem itu gue ga terlalu nyenyak tidur, wajarlah, kepikiran.. Dan gara gara telat tidur gue jadinya ga kebangun buat kompetisi futsal. Pas bangun gue langsung sms temen gue dan minta maaf ga bisa ikutan. Lagipula.. Gue juga ga nafsu pengen main..

Gue langsung ngontak Yully. Pengen gue ceritain semuanya ke Yully. Yully minta ketemuan di kampus aja soalnya dia mau mandi dulu. Jadilah gue ke kampus pagi itu sambil nungguin Yully kelar mandi.

Keadaan kampus pagi ini sepi. Biasalah, namanya juga Sabtu pagi.. Hanya ada kegiatan beberapa UKM kampus kaya Karate, Teater, Tari Saman dan Paduan Suara Kampus yang berlatih di tempat latihan mereka masing masing. Di luar itu hanya sedikit orang yang berlalu lalang di dalam kampus. Gue langsung jalan ke kandang macan. Dan disitu gue baru tau kalo kandang macan itu sepi banget pas hari Sabtu karena ga ada yang jualan. Dan karena tempatnya yang aga di pojok, jadinya ga terlalu keliatan sama orang orang.

Tempat kaya gini ini pas banget buat mesum. Malah, lagi ada yang mesum nih di kandang.. Gue ngeliat dari jauh ngintip ngintip dari balik dedaunan udah kaya orang lagi mau berburu. Wanjir.. Pemberontakan kan terjadi.. Dua orang itu lagi menikmati satu sama lainnya, tangan si cowo dengan enaknya merangsek masuk ke dalem baju si cewe dan ngeremes remes dada itu cewe. Sementara itu si cewe dengan liarnya mencium si cowo.

Aduuhh.. Gue jadi pengen begituan nih.. kira kira Rahma mau ga yaa kalo gue telepon dan gue ajak kaya gitu?

Saat pasangan itu melepaskan ciumannya, gue langsung tau jawaban pertanyaan gue. Ga perlu nelepon Rahma lagi, karena itu cewe yang lagi ciuman itu adalah Rahma. Gue ga percaya sama apa yang gue liat dan gue fokusin lagi pandangan gue biar gue ga salah liat.

BANGSAT!

Beneran Rahma!

Emosi gue langsung memuncak..

Gue langsung berjalan dengan cepat ke arah mereka berdua.

Rahma yang pertama sadar dengan keberadaan gue. Dia langsung kaget dan membenarkan bajunya.

“Beler? Kok kamu ada disini?” Ucap Rahma bingung.

Gue ga ngejawab dan terus ngelangkah mendekati mereka. Tapi langkah gue berhenti pas ngeliat si cowo.

HENRY?

HENRY SI JUNIOR SOK ASIK ITU??

DIA YANG NGEREBUT RAHMA DARI GUE???

“Anjiinngg!” Teriak gue penuh emosi dan segera berlari dengan kedua kepalan tangan gue siap meninju.

“Bang bang bang sabar bang gue bisa jelasin semu.. ”

DUAK!

Tendangan gue dengan telak mengenai dada kiri Henry dan membuat Henry terjungkang lalu jatuh ke tanah.

“BELER JANGAANN!” Teriak Rahma berusaha melerai. Tapi gue ga peduli. Tai lah..

Gue tendang lagi si Henry dan kali ini tendangan gue tepat mengenai mukanya dan membenturkan kepalanya dengan keras ke tanah.

“Aaahkk.. ” Henry ga bisa bereaksi banyak, sepertinya dia shock setelah kepalanya terbentur cukup keras tadi.

Gue langsung jongkok dan mengepalkan tangan kanan gue. Rahma berusaha menahan gue tapi gue dorong sampe jatuh.

“ANJING LO!” Teriak gue sambil meninju muka Henry sekuat tenaga gue.

“BANGSAT!” Teriak gue lagi diiringi satu tinju lagi.

“BABI LOOO! HUAAAAAHHHH! ANAK ANJING! TAAIII” Semua kata umpatan yang terpikirkan sama gue langsung gue teriakkin sekeras mungkin sambil terus menghujani wajah Henry dengan pukulan demi pukulan.

“BELLERR JANGAANN.. AMPPUUNNN!” Teriak Rahma putus asa sambil berusaha menahan pukulan gue.

“AKU YANG SALAAHH.. AKU YANG SUKA SAMA DIA.. UDAH LER STOP!” Teriak Rahma lagi.

Mendengar itu gue langsung menghentikan pukulan gue. Henry hanya bergerak lemas begitu gue lepasin. Darah segar keluar dari mulutnya waktu dia batuk. Mukanya mulai menunjukkan lebam.

“Aku yang salah leerr.. aku yang pertama suka sama diaa.. please jangan pukul lagi.. Bukan salah dia.. ” Ucap Rahma menangis dan bingung harus berbuat apa.

Awalnya gue ga percaya sama apa yang gue denger.. Tapi akhirnya gue sadar. Pantes selama ini Rahma ga keberatan.. Pantes Rahma ngebebasin gue.. Ternyata karena dia juga sibuk sendiri sama si anjing ini.. Ah tolol lo ler! Kenapa lo bisa sebego ini!

Astaga..

Kezia..

Kezia..

Gue ngorbanin Kezia demi ini?

Demi ini??

BANGSAATT!

Bener bener keputusan yang salah..

“Gue ga mau ngeliat elo lagi! Lo Makan ni anak anjing!” Teriak gue ke Rahma sambil nunjuk Henry yang masih terkapar. Rahma cuma bisa menangis dan meminta ampun.

Gue langsung jalan ninggalin mereka berdua. Emosi gue masih tinggi, tapi berusaha gue tahan. Gada gunanya buang buang tenaga buat orang orang kaya gitu.. Orang orang mulai bermunculan pas gue keluar dari kandang.. Mereka semua ngeliatin gue kebingungan, gue ga merespon apa apa dan terus berjalan sampe keluar kampus.

Babi..

Gue udah ngasih kepercayaan ke cewe..

dan yang ada gue dikianatin..

Oke.. Fine!

Mulai sekarang, gue ga akan segampang itu ditipu cewe. Ga akan.

Author: 

Related Posts

Comments are closed.