Cerita Dewasa 4 Hearts & A Fool – Part 73

Cerita Dewasa 4 Hearts & A Fool – Part 73by on.Cerita Dewasa 4 Hearts & A Fool – Part 734 Hearts & A Fool – Part 73 Yo Cher…lu gak istirahat di kamar? Tiba-tiba seseorang menyapaku saat aku sedang berjalan-jalan di sekitar hotel. Eh..elu Fik…ga lah, lagi gak ngantuk gw. Jawabku sambil menoleh ke arahnya. Ya uda gabung kita-kita aja jalan nyari cemilan yuk ke luar? Ajak Taufik, yang saat itu sedang berjalan bersama […]

multixnxx- Kosaka Kosaka Asian plays with tongue ar-8 (2) multixnxx- Kosaka Kosaka Asian plays with tongue ar-84 Hearts & A Fool – Part 73

Yo Cher…lu gak istirahat di kamar? Tiba-tiba seseorang menyapaku saat aku sedang berjalan-jalan di sekitar hotel.

Eh..elu Fik…ga lah, lagi gak ngantuk gw. Jawabku sambil menoleh ke arahnya.

Ya uda gabung kita-kita aja jalan nyari cemilan yuk ke luar? Ajak Taufik, yang saat itu sedang berjalan bersama Indri, dan Jepri. Mereka ini satu team dengan ku di divisi marketing. SI Jepri yang paling aku sebel, karena mata mesumnya selalu jelalatan seolah berusaha menembus pakaian yang sedang aku pakai. Seperti berusaha membayangkan seperti apa tubuhku jika tanpa pakaian. Buat aku, segala tingkahnya itu sangatlah menjijikan.

Oh gak deh, Fik. Males gw jalan jauh-jauh. Gw mao keliling aja di sekitar sini, liat-liat suasana hotel ama pantai. Jawabku menolak ajakannya.

Gw temenin lu deh Cher, sekalian gw jagain lu. Ujar Jepri tiba-tiba, membuatku tanpa sadar berjengit mendengar ucapannya.

Ato lu mao nitip cemilan ga Cher? Biar gw beliin? Tanya Taufik menghiraukan ucapan si Jepri.

Gak deh, thanks Fik. Im fine kok. Jawabku kembali menolak tawarannya.

Ya uda kalo gitu, gw mao cabut dulu deh Cher. Ujar Taufik yang kemudian mengajak Indri untuk pergi, sementara Jepri tidak mengikuti mereka, dan malah mao mengekori ku.

Eh…lu ngapain disini? Udah sana gih jalan ama si Taufik Ujar ku sedikit ketus.

Ck…ahh…daripada jadi nyamuk, kan mendingan gw nemenin lu jalan-jalan Cher. Kita bisa sambil ngobrol santai keliling pantai. Jawabnya sok cool, yang justru semakin membuatku jijik.

Sori Jep, gw mao jalan sendirian. Kalo lu mao nyari temen ngobrol buat jalan santai keliling pantai, lu cari cewe laen aja gih. Ujar ku beneran ketus kali ini. Sungguh menyebalkan punya temen yang urat malunya uda putus gini.

Gw maonya ama lu doang Cher. Kalo ama lu, gw jadi ngerasa gimana gitu. Jawab Jepri masih tidak tau malu, malah sambil cengengesan.

Iya ya? Sama dong kalo gitu ama gw, kalo lu lagi deket-deket gitu ama gw. Gw juga jadi ngerasa gimanaa gitu. Jawabku ke Jepri, yang malah membuatnya tersenyum semakin lebar.

Ngerasa gimana Cher? Ngerasa…deg-degan, atao ngerasa pengen gw sayang? Makin gila nih orang omongannya.

Ngerasa pengen muntah tau! Cetus gw langsung meninggalkannya, yang sempat membuatnya langsung tertegun mendengar ucapan ku, namun malah langsung tertawa. Hahahaha…rese lu Cher Ujarnya, yang untungnya tidak mengikuti ku lagi. Hmm…mungkin apa aku terlalu kasar yah ama dia. Tapi emang dia uda muka badak, jadi kalo aku gak ketusin malah makin gila kelakuannya.

Aku kemudian melihat Rani sedang berjalan-jalan juga sambil melihat-lihat ke kiri dan ke kanan. Senyum ku langsung sedikit mengembang melihat kehadirannya. Setidaknya bisa mengurangi kejenuhanku sepanjang perjalanan tadi, karena aku terpisah bis dari Rangga.

Lagi nyariin siapa sih Ran? Sapa ku saat berada di sampingnya.

Eh…Cher…duh…bikin kaget gw aja lu. Hmm…gak nyari siapa-siapa sih. Lagi pengen jalan-jalan aja. Jawab Rani, hmm…sedikit menjaga jarak dari ku. Hihihi. Masih ngerasa saingan cinta nih?

Hmm…bilang aja nyari ayang Rangga…hehehe Goda ku, membuat wajahnya memerah.

Eh…ihhh…siapa bilang? Ga kok, lagi jalan-jalan aja. Jawab Rani berusaha menutupi keterkejutanku.

Ohh…kirain nyari Rangga. Tadi sih gw liat lagi jalan ama Oli tuh disana, sambil gandengan tangan tuh. Mao mojok kayanya tuh. Ujar ku kembali menggodanya dengan wajah serius, sehingga membuatnya terkejut dan ekspresi wajahnya pun langsung berubah.

Se-serius lu Cher? Tanya Rani dengan wajah kecewa yang memelas.

Ga kok, gw cuma becandain lu doang. Gw juga belom liat Rangga tuh dari tadi. Ketauan kan lu emang lagi nyariin Rangga…heheehehe Jawabku sambil tertawa sudah berhasil menggodanya.

Ya ampuunnn Cherllyne! Hiiihhh…nyebelin dasar Ujarnya sewot sambil manyun gitu. Hihihi. Rani juga cukup lucu dan manis sekali kalo lagi manyun gini, walau tidak seimut Oli.

Hehehe…maap yah cin, cuma becanda ajah kok. Jangan mewek yah…cup…cup..cup Aku kemudian berusaha membelai kepalanya. Dan dia hanya diam saja sambil masih manyun.

Trus, gimana lu ama Rangga? Lu uda maju duluan blum? Ato lu masih takut aja deketin dia? Tanyaku penuh perhatian.

Hmm…yah gitu deh. Wajahnya langsung terlihat cerah sambil menerawang. Membuatku menyadari artinya. Artinya Rani entah bagaimana caranya, kayanya hubungan Rani dengan Rangga ada kemajuan nih.

Oh? Kalo dari muka lu yang keliatan cerah, lu pasti pernah mesra-mesraan ya ama Rangga? Pertanyaanku rupanya cukup mengejutkannya, hingga bisa membuatnya tertegun sesaat.

Ihhh…gw takut kalo ngomong ama lu Cher. Lu bisa tau mulu cuma dari ekspresi gw aja, padahal ga gw jawab. Uda ah gw ke kamar dulu ahh…hehehe Ujar Rani sambil tertawa, berusaha menghindariku. Sehingga membuatku tergelak melihatnya lari dari ku.

Iya ya, Rangga kemana ya, dari tadi aku sama sekali ga ngeliatnya. Oli lagi di kamarnya tadi dia bilang. Apa…lagi ama mba Liana kah? Aku juga daritadi ga ngeliatnya. Jangan-jangan mereka lagi mengenang…..

Tiba-tiba terbersit di pikiranku, aku tiba-tiba cukup yakin Rangga sedang bersama mba Liana. Dan rasa-rasanya, aku tau dimana Rangga dan mba Liana berada. Huh, gak sopan kalo mereka beneran ada disana. Dan aku pun langsung melangkah cepat menuju tempat yang sedang ku pikirkan.

Saat aku berada di depan kamar itu, tadinya aku hendak mengetuk pintunya, tapi sayup-sayup aku mendengar suara rintihan wanita. Hati ku langsung sedikit hangat, karena rasa cemburu yang meluap dari hati ku. Aku lalu langsung menelepon mba Liana, untuk memastikannya.

Setelah beberapa lama, mba Liana tidak menjawab panggilan teleponku. Huh! Nyebelin. Padahal kita uda sepakat, kita mao mejauh dari Rangga dulu. Gak konsisten nih. Tapi yah, aku bisa mengerti sih, kalo emang beneran mereka berdua sedang melakukan itu. Aku sedikit memahami perasaan mba Liana juga.

Aku menunggu sambil memainkan ponselku. Dan 15 menit kemudian, aku kembali mencoba menelepon mba Liana. Tapi, lagi-lagi panggilan telepon ku di acuhkan olehnya. Hingga akhirnya mba Liana mau menjawab panggilan telepon ku yang ke tiga kalinya, beberapa menit setelah mencoba untuk ke dua kalinya tadi.

Halo… Aku mendengar suara lemah mba Liana. Huh…dasar ngeselin.

Udah kelar bu? Tanyaku ketus.

Hmm…kelar apanya Cher? Mba Liana masih mencoba mengelak, rupanya. Mana bisa, orang aku ada di depan nih.

Uda bisa berdiri blum? Kalo uda bisa jalan, buruan bukain pintunya. Aku di depan nih daritadi. Jawab kembali ketus dan datar.

Aku terus menanti terbukanya pintu ini. Dan rasanya ini pun lama sekali. Ya ampuunn…apa mereka mesra-mesraan lagi? Nyebelin banget sih.

Dan akhirnya setelah penantian panjang, akhirnya pintunya pun terbuka, dan aku melihat mba Liana, yang hanya berpakaian handuk, sedang tersenyum ke arahku. Huh, pake senyum-senyum lagi.

Huh, kalo aku yang maen ama Rangga, mba Liana ampe nangis-nangis. Eh sekarang malah dia duluan yang nyari-nyari kesempatan di belakang aku. Ujar ku ketus. Aku sengaja mengungkit cerita lalu, dimana mba Liana mengangis saat mba Liana mengetahui Rangga pernah bercinta dengan ku.

Mba Liana kemudian hanya tersenyum simpul mendengar ucapan ketus ku. Uda ah, jangan mewek. Mao masuk ga? Jawabnya sambil tersenyum. Haaahhh! Whatever!

Enak aja jangan mewek! Huh! Aku mao marah pokoknya ama mba. Gak fair tau. Kita kan uda sepakat waktu itu. Huh. Nyebelin banget. Aku langsung saja masuk, dengan sengaja sedikit menabrak bahu nya pelan. Mba Liana hanya tertawa geli saat aku menabrak bahu nya seperti itu.

RANGGAA! Gw mao marah ama lu berdua! Aku langsung berteriak lantang, saat melihat Rangga sedang tiduran tanpa memakai baju sedikitpun, di tempat tidur.

Teriakan ku itu rupanya sangat mengejutkan Rangga, yang langsung melonjak bangun dari tempat tidur, dengan tubuh bertelanjang bulat, dan wajah yang kebingungan.

Aku yang tadinya mao marah malah jadi tertawa keras terpingkal-pingkal, saat melihat reaksi Rangga terkejutnya ampe lompat seperti itu.

Hwahahahaha…Ranggaa!…lu lucu banget sih kalo kaget gitu…hahahaha Ujar ku sambil memegangi perutku, karena tertawa terpingkal-pingkal seperti ini.

Woy…gila luhhh…bikin kaget gw aja! Sableng! Gw kira gw lagi digerebek satpol PP Ujar Rangga yang terlihat lemas, saking kagetnya tadi. Batang kemaluannya yang tadi aku lihat masih keliatan keras dan tegang, langsung jadi layu, setelah terkejut oleh teriankan ku tadi.

Ohh…jadi aku dikerjain nih ceritanya. Hmm…enak aja, ga sopan. Musti kasih hukuman nih. Ujar Rangga yang langsung menghampiri ku dengan cepat, dan memeluk ku dari belakang. Dan tanpa aku sempat bereaksi, Rangga langsung mengelitiki pinggang ku, hingga membuat ku berteriak kegelian.

HHAHAHAHA…RANGGA! GELI GA…HAHAHAHA…IHHH…RESE LUH….HAHAHAHA Aku tertawa semakin kuat. Apalagi aku tidak bisa bergerak karena di peluk erat oleh Rangga. Mba Liana malah langsung tertawa keras melihat ku sedang dikelitikin habis-habisan oleh Rangga.

Eh…kok ketawa? Sekarang giliran kamu loh Lia-yang jail Ujar Rangga tiba-tiba melepaskan ku dan langsung menghampiri mba Liana, dan memeluknya dari belakang, hingga handuk yang melilit tubuhnya pun langsung terlepas jatuh, hingga mba Liana menjadi bertelanjang bulat. Sementara tergeletak di lantai sambil ngos-ngosan kehabisan tenaga, karena kebanyakan ketawa, tapi masih juga tertawa kecil karena masih merasakan geli bekas klitikan Rangga tadi.

Mba Liana aku lihat berusaha melepaskan diri dari pelukan Rangga, saat hendak di klitikin.

Mao kabur? Enak aja. Uda siap? Ujar Rangga yang kemudian langsung mengelitikin pinggang mba Liana juga, seperti tadi Rangga lakukan kepada ku. AHAHAHAHA..RANGGAA! UDAHHH….AHAAHAHAHAHA…RANGGAAAA! HAHAHAHA Mba Liana pun langsung tertawa kegelian banget, saat tangan Rangga mengelitiki pinggangnya. Kedua payudaranya bahkan sampai terlempar-lempar, akibat gerakan mba Liana.

HAHAHAHA…AMPUNN SAYANGG….AHAHAHAHA Mba Liana terlihat memohon ampun berharap Rangga menghentikan klitikannya.

Rangga kemudian melepaskan mba Liana. Mba Liana pun terlihat ngos-ngosan saking lelahnya tertawa. Hihihi..aku uda ngerasain duluan tuh. Rangga lalu mengangkat tubuh mba Liana, menggendongnya, dan membawanya, lalu meletakan mba Liana dengan lembut di tempat tidur. Aku iri sekali deh rasanya. Mau juga di gendong Rangga.

Aku tetap tergolek di lantai. Bukan karena aku gak bisa bangun, tapi aku ingin tau apakah Rangga akan menggendongku juga, seperti ia menggendong mba Liana tadi.

Dan setelah meletakan mba Liana di tempat tidur, Rangga kemudian aku lihat juga menghampiri ku. Rangga kemudian mengangkat dan menggendong tubuh ku juga. Aku senang sekali rasanya. Tidak pernah ada satu pun pria yang pernah menggendongku seperti ini. Bahkan almarhum mantanku, Rio. Rangga kemudian meletakan tubuhku di samping mba Liana.

Kok kamu bisa tau Cher, aku lagi disini ama Liana? Tanya Rangga, yang kemudian duduk di samping mba Liana, sambil mengelus tubuh mba Liana yang bertelanjang bulat. Aku sedikit iri deh melihat kemesraan mereka. Walau Rangga juga pernah melakukan hal yang sama denganku kemarin itu. Apalagi saat melihat mba Liana juga mengelus-elus punggung Rangga.

Aku hanya menatap mereka berdua. Oh gitu nih, jadi…aku uda ga di anggep ama kamu Ga? Ujarku dengan wajah ketus.

He? Maksud kamu gimana sih Cher? Tanya Rangga.

Yang di elus jadinya cuma mba Liana doang? Iya sih ya, mba Liana emang lebih seksi dari aku sih. Jawabku sambil mengalihkan pandanganku ke luar. Rangga kemudian tergelak. Dan langsung menghampiri ku.

Aku kira Rangga hendak melakukan hal yang sama dengan mba Liana, tapi tanpa aku duga, Rangga malah duduk di sampingku, dan langsung membuka kancing celana jeans ku. Dan sebelum aku sempat bereaksi, Rangga langsung menarik turun celana panjang ku, langsung berikut dengan celana dalamnya.

Eh..ehh…ehhh…Gaaa! kamu mao ngapain sih? Aku berusaha menahan celana ku. Namun Rangga terus memaksa untuk membuka celanaku, hingga akhirnya aku sudah setengah telanjang memamerkan vaginaku yang masih berbulu halus, setelah sempat aku cukur habis waktu itu, di hadapan Rangga dan mba Liana.

Tidak cukup sampai di situ, Rangga pun kemudian berusaha menarik ke atas kaos yang aku kenakan. Ga, jangan Ga! Kaos ku jangan di bukaa… Terlambat. Kaos ku telah terlepas dari tubuhku, tanpa aku mampu mencegahnya dengan serius. Entah kenapa, aku selalu tidak bisa menolak segala keinginan Rangga terhadapku. Seolah-olah aku tidak berdaya saat berhadapan dengannya. Aku tidak pernah merasa setidakberdaya ini dengan cowo manapun. Termasuk dengan Rio.

Dan akhirnya, pertahanan terakhirku, sebuah bra berwarna hitam pun telah terlepas dari tubuhku. Ahhhh kamu sih ngapain lagi ah, bugilin aku kaya gini? Kamu mao threesome ama mba Liana emang, ampe jadi bugil semua gini? Ujarku malah bersikap manja, bukannya ketus.

Emang kamu ama Liana mau threesome ama aku? Hehehe. Rangga malah bertanya balik, yang langsung dijawab mba Liana. Ehh..enak aja, sembarangan kamu, yang. Emang aku cewe apaan di threesome-in ama kamu. Seru mba Liana.

Okee…kali gitu, sekarang aku mao tanya ama Cherllyne, ama Liana juga. Ngapain kemaren itu ngirimin foto bugil Cherllyne berduaan ama Liana gitu ke aku, hayo? Apa tujuannya? Pertanyaan Rangga mengejutkan ku, hingga aku menjadi tertawa geli. Sementara mba Liana aku lihat seperti malu-malu gitu.

Bentar…bentar…hmm…sebelum jawab pertanyaan tadi, aku mao nanya satu hal dulu. Sebelum kamu, Cher, ama Liana foto bugil gitu berduaan. Emm…itu salah satu foto paling seksi yang pernah aku liat tau. Hehehe. Yah, sebelum kamu ama Liana foto bugil berduaan gitu, aku mao tau kalian abis ngapain hayoo ampe ************an gitu? Hmm…ngelakuin itu yah? Rangga tampaknya berusaha menginterogasi aku ama mba Liana. Hihihi.

Hehehe…ihh…itu mah rahasia wanita dong sayang. Kamu gak boleh tau dong. Iya kan mba? Jawabku sambil menggoda mba Liana juga.

Apaan sih, ga tau ah Jawab mba Liana langsung menutupi wajahnya dengan bantal.

Eh…ga bisa gitu dong, kalian berdua kan istri-istri aku, bidadari aku yang paling cantik. Jadi kalian berdua ga boleh rahasia-rahasiaan ama aku. Atoo…kalo ga mao jawab, mending aku giniin lagi deh… Rangga tiba-tiba menyergapku dan langsung mengelitiki ku kembali, hingga aku langsung tertawa keras.

HUAHAHAHAHA…RANGGAA…HAHAHAHA…MBAAA TOLONGIN AKUUU…HAHAHAHA Sementara mba Liana malah hanya tersenyum melihat aku di kelitikin gini.

HAHAHAHA..IYAA AKU JAWAABBB Aku pun menyerah dari siksaan Rangga. Lagian, sebenarnya juga aku memang tidak berniat menutupi apa yang telah kami lakukan sih. Aku memang selalu tidak bisa menolak keinginan Rangga.

Hmm…yah sebenernya sih waktu itu, aku lagi pengen banget yang. Sedih juga, karena aku uda janji ama seseorang, aku akan hmm…sedikit menjaga jarak ama kamu, yang. Jawabku setelah aku mengumpulkan nafas ku kembali setelah dikelitikin Rangga.

Janji untuk menjaga jarak dari aku? Kenapa? Janji ama siapa Cher? Rangga sangat terkejut mendengar ucapanku itu.

Yah nanti kamu akan tau sendiri, sayang. Yah kebetulan aku kan ama mba Liana lagi hmm…saling curhat gitu deh. Mungkin kamu juga tau pasti, kalo mba Liana ke apartemen ku kan? Rangga hanya mengangguk pelan, sambil tangannya meremasi tangan ku.

Aku sempet meminta bantuan sih ama mba Liana, untuk sedikit melepas pengen ku itu. Untungnya mba Liana orangnya baik banget, jadi yah kita saling emm…membantu gitu deh, yang. Jelasku lagi. Setelah itu, aku sempet pengen godain kamu, gimana reaksi kamu kalo ngeliat aku ama mba Liana bugil di hadapan kamu gitu. Hehehe. Jadi lah aku ngajak mba Liana untuk foto bugil, trus dikirimin deh ke kamu. Tapi mba Liana langsung maksa aku untuk menghapus foto itu. Foto yang di HP kamu itu jadi foto satu-satunya lho yan. Jangan di apus. Hehehe. Lanjutku kemudian.

Enak aja…apus ahh sayang. Tar ketauan orang-orang aku malu banget tau. Potong mba Liana.

Hahahaha…ironis sekali pikirku, kalo melihat bagaimana aku maupun mba Liana, yang biasanya sangat tegas di kantor, malah bisa bertekuk lutut, dan bersikap manja-manjaan dengan satu pria. Aku sendiri bingung bagaimana Rangga bisa punya pesona yang bisa membius kami berdua. Padahal kami ini galak lho. Hihihi.

Tapi…kayanya aku uda tau deh gimana reaksi kamu yang. Ujar ku lagi, membuat Rangga bingung.

Tau dari mana? Kamu kan ga ngeliat aku pas aku pertama ngeliat foto kamu berdua gitu Tanya balik Rangga, terlihat bingung.

Maksud aku reaksi kamu yang di bawah itu tuh. Jawab ku mempertegas ucapan ku tadi, sambil menunjuk dengan pandangan mata, ke arah pangkal paha Rangga. Mba Liana yang ikut melihat langsung tergelak dan tertawa.

Hahaha…Ranggaaa…nakal banget sih. Pasti kamu lagi ngebayangin deh aku ama Cherllyne ngapain aja waktu itu? Ujar mba Liana sambil tertawa.

Hehehehe…banget Li. Liana seksi banget, Cherllyne juga seksi banget. Dua wanita seksi, telanjang dan melakukan hal erotis…aduuhhh…hmmm…gimana ya? Ujar Rangga sambil tertawa.

Apanya gimana? Tangan kamu pake ngelus-ngelus gini. Bilang aja pengen lagi kan. Hahaha. Ama Cherllyne aja dulu. Aku masih ngegeter nih kaki aku. Seru mba Liana, melihat tangan Rangga sedang mengelusi paha aku dan mba Liana bersamaan.

Aduuhhh…jujur, dan ga munafik. Aku beneran lagi horny banget. Pengen banget ngelayanin Rangga. Tapi aku juga uda janji ama dia, ga bakal bercinta lagi ama Rangga. Aduuuhh…aku bingung nih.

Aku dikejutkan saat tangan Rangga mengelusi rambutku dan mendekatkan wajahnya ke wajahku. Bibir kamu akhirnya saling bertemu dan saling bertautan. Rangga melumat pelan bibir ku. Aku pun tak kuasa untuk tidak membalas lumatan bibir Rangga. Aku sempat melihat Rangga tetap memegang erat tangan mba Liana. Mungkin, Rangga takut menyakiti perasaan mba Liana, pikirku.

Ga…pliss…jangan sayang… Bisik ku saat bibir kami terlepas.

Jangan ama Cher? Jangan ragu-ragu? Hehe. Rangga malah menganggapnya bercanda, dan langsung menciumi leherku sambil meremasi payudara ku yang sebelah kiri.

Rangga…plisss…jangan maksa aku…huuuu…aku ga bisaa…huuu Akhirnya aku malah menangis, karena aku tidak kuasa menolak Rangga, tapi aku juga merasa bersalah ama Olivia, yang sudah aku anggap sebagai adik aku sendiri.

Rangga sampai terkejut melihat aku menangis gini. Mba Liana langsung bangun dan memeluk ku, serta meminta Rangga sedikit menjauh.

Huuu…aku bingungg mba…aku ga munafik, aku juga mau banget mba. Tapi aku uda janji ama adik aku itu….aku jadi merasa bersalah banget mba…huuuu. Aku menjadi menangis di pelukan mba Liana. Aku kesal sekali. Aku sangat merindukan sentuhan Rangga di tubuhku. Tapi aku juga merasa sangat bersalah dengan Olivia, apabila aku kembali bercinta dengan Rangga. Aku sudah memberikan janjiku kepadanya. Janji yang entah harus kusesali atau tidak.

Rangga terlihat bingung melihat aku menangis, sambil menatap ke arah mba Liana. Seakan meminta sedikit penjelasan, mengapa aku sampai menangis seperti ini. Tapi Rangga kemudian menghampiriku, dan ikut memeluk ku erat.

Maafin aku ya Cher. Aku ga tau apa yang sebenernya terjadi. Tapi aku minta maaf kalo aku uda maksa kamu untuk berbuat yang tidak sesuai keinginan kamu kaya tadi. Ujar Rangga.

Dan aku pun langsung menggelengkan kepalaku. Bukan itu sayang. Aku bahagia dan seneng banget setiap aku ada di sisi kamu sambil bermesraan gitu, Ga. Kamu adalah sebuah kebahagiaan yang uda lama ga pernah aku rasain, yang. Aku sayang kamu. Aku selalu ga bisa nolak keinginan kamu. Tapi, masalahnya, aku uda ngasih janji aku ke orang yang juga aku anggap penting dalam hidup aku, sayang. Aku uda anggep dia sebagai adik aku sendiri, karena kami sama-sama anak tunggal, sayang. Maafin aku ya? Plis kamu jangan berburuk sangka ama aku dulu. Aku berusaha menjelaskan segala sesuatu ama Rangga.

Rangga pun mengecup keningku. Cherllyne sayang, kenapa kamu kasih janji kaya gitu sih ke Oli? Oli kan yang kamu maksud uda kamu anggep adik kamu sendiri? Dia kan uda punya cowo, Cher. Aku rasa, kamu sebenarnya berhak kok untuk memberikan kasih sayang kamu ke aku, dan sebaliknya. Karena kita adalah dua manusia yang saat ini tidak memiliki keterikatan hubungan dengan seseorang. Yah, walau untuk aku, sebenernya, ga terlalu bener juga sih, karena hatiku juga uda terikat ama satu wanita cantik ini. Jelas Rangga, yang kemudian menarik tangan mba Liana, sambil menciumnya. Mba Liana pun langsung tersenyum sambil memonyongkan mulutnya.

Aku bersyukur banget, aku bisa ketemu Liana, bisa deket ama Liana, bisa saling menyayangi dan mencintai. Satu hal yang sebelum nya gak pernah aku dapetin, Cher. Begitu juga saat aku ketemu kamu, deket ama kamu. Aku bisa berbagi rasa cinta dan sayangku ama kamu, dengan begitu nyaman, tanpa adanya tekanan maupun rasa kuatir. Liana ama kamu itu uda jadi penopang kebahagiaan aku, Cher. Aku begitu menyayangi dan mencintai kamu ama mba Liana. Aku gak bisa mencintai Liana, tanpa mencintai kamu juga, Cher. Jelas Rangga, sungguh membuat hati ku sangat senang dan berbunga-bunga. Dan aku rasa, mba Liana pun juga merasakan hal yang sama, karena dia langsung memeluk erat kami berdua.

Tapi aku ga enak ama Olivia sayang. Aku uda janji ama dia. Ujar ku lagi. Lalu mba Liana membelai lembut wajah ku.

Cher, jujur, tadinya aku marah banget saat tau Rangga pernah tidur ama kamu, Cher. Tapi, setelah kita berbagi kisah dan cerita kehidupan kita, kita bisa saling mengenal satu sama lain, bahkan lebih mengenal lagi sifat asli kita masing-masing, aku jadi bisa ngerasain apa yang kamu rasain, Cher. Ujar mba Liana sambil memegang lembut pipi ku. Aku jadi tau gimana kamu takut akan rasa kesepian lagi, saat Rangga…hmm…sudah ga terjangkau ama kita lagi nanti. Rasa sedih kamu hanya bisa melihat kebahagiaan Rangga dari jauh. Rasa rindu kamu saat ingin menyentuh dan mencium Rangga. Aku bisa rasain itu semua, Cher. Jelas mba Liana kemudian, kepadaku.

Aku tau, kita uda bersepakat mengenai masalah ini, Cher. Tapi, itu kan belum terjadi, jadi menurut pendapatku Cher, sampai saat itu tiba, kamu masih berhak kok, untuk memberikan kasih sayang kamu ke Rangga, dan begitu juga sebaliknya. Sampai saat itu tiba, pergunakanlah waktu yang tersisa, sebaik mungkin Cher. Demi kebahagiaan kita dan juga Rangga. Jelas mba Liana lagi.

Jujur, aku benar-benar ga paham banget, apa yang sedang kalian omongin sebenarnya. Apa maksudnya sih, kalo aku uda gak kejangkau lagi ama kamu, Lia-yang, ama Cherllyne juga? Emang aku mao kemana sih? Aku akan selalu ada kok buat dua wanita cantik di hadapanku ini. Aku ga akan pernah bisa ngelepasi salah satu dari kamu, Cher, atau Liana. Like I said, I need you both. I love you both. Ujar Rangga. (Seperti yang aku bilang, aku membutuhkan kalian berdua. Aku mencintai kalian berdua)

Cher…. Aku memalingkan wajahku ke arah mba Liana saat dia memanggilku dengan lembut.

Lakuin aja…kasih Rangga kenangan terindah nya ama kamu, seperti yang tadi aku lakuin ke Rangga. Kita bisa menjaga janji kita, saat waktu itu uda tiba, Cher. Ujar mba Liana. Dan aku pun melihat ke arah Rangga.

Mba Liana benar, sebelum waktunya tiba, setidaknya aku ingin memberikan satu kenangan indah, yang bisa selalu di ingat ama Rangga. Maafkan aku Oli sayang. Hanya untuk kali ini aja ya pliss.

Aku pun memejamkan mataku. Dan Rangga yang menyadarinya, langsung mengecup bibir ku dengan lembut dan penuh perasaan. Memang benar, aku bisa merasakan perasaan cinta yang Rangga miliki terhadapku, melalui ciuman ini.

Ciuman kami pun mulai semakin bergairah, seiring lidah kami yang ikut dalam pertempuran, dengan saling membelit, dan saling menekan satu sama lain. Nafasku pun menjadi semakin memburu. Yah, inilah percintaan ku yang terakhir dengan Rangga, tekad ku.

Ciuman kami pun semakin bergairah. Aku bahkan sampai memegangi kepala Rangga. Aku seperti wanita yang sudah sangat lama tidak pernah bertemu Rangga. Aku merasa begitu rindu akan sentuhannya. Ciuman Rangga pun mulai turun menciumi leherku, sementara aku menikmati rasa geli ini sambil mengelus dan mengusap rambut Rangga.

Aaaaahhhh…ssshhhhh…..aaahhhhhh Aku langsung mendesis pelan, saat Rangga mulai mengulum payudaraku. Aku melihat ke samping, dan melihat mba Liana hanya tersenyum sayu, dan hendak turun dari tempat tidur.

Tanpa di sepakati, tangan ku dan tangan Rangga, reflek memegang dan menarik tangan mba Liana. Dan aku pun langsung mencium bibir mba Liana dengan lembut. Sementara Rangga terus mengulum payudaraku, sambil tangannya meremasi payudara mba Liana dan memainkan puting payudaranya.

Aaahhhh…sayaanngg…kan tadi udah ama akuhh…uda sekarang ama Cherllyne aja ahhh Ujar mba Liana, berusaha untuk menolak tangan Rangga yang sedang meremasi payudaranya, walau tidak benar-benar serius.

Ga boleh…mba Liana ga bolah pergi. Mba musti temenin aku disini. Ujar ku terus memegang tangannya. Aku lalu menarik tangan mba Liana kebawah, sehingga tubuhnya pun tertarik ke bawah oleh tarikan tangan ku. Dan saat wajahnya sudah dekat, aku langsung memegang kepalanya dan menariknya ke wajahku. Aku langsung melumat bibir nya yang terbuka, karena sedang terkejut aku tarik tadi.

Mmmmmm….mmmm…..mmmmffff…..sluurpppp…mmmff f Mba Liana yang awalnya menolak dan berusaha menghindar, perlahan tapi pasti mulai mengalah, dan mulai balik melumat bibirku.

Mmmmfff….sssshhh….mmmmfff…sssllluurrpp…mm mmfff Gairahku pun semakin memuncak, saat kuluman Rangga di payudaraku begitu nikmat rasanya. Sementara gumaman ku dan mba Liana saling bersahut-sahutan, seiring Rangga yang juga sedang memilin puting susu mba Liana.

Rangga kemudian menghentikan kulumannya di payudaraku, juga remasannya di payudara mba Liana. Rangga aku lihat sedang duduk dan memperhatikan ku dan mba Liana yang sedang berciuman mesra dan penuh kelembutan. Aku kemudian melepaskan ciuman ku, dari bibir mba Liana, saat aku menyadari sedang diperhatikan ama Rangga.

Rangga aku lihat sedang tersenyum lembut sambil menggeleng-gelengkan kepalanya. What? Kamu lagi liatin apa Ga? Tanya ku. Mba Liana pun juga langsung melihat ke arah Rangga.

Lagi ngeliatin dua bidadari cantik aja, dengan keseksian yang luar biasa, lagi telanjang di depan aku. Rasanya…indah banget dan bersyukur banget. Jawab Rangga sambil tersenyum lembut ke arah kami berdua.

Bersyukur banget bisa maen ama dua cewe cantik? Tanyaku sedikit sinis. Aku takut Rangga akan berubah pandangannya terhadap kami, saat melihat kami berdua sedang berciuman. Takut Rangga jadi meremehkan kami berdua. Walau hatiku sebenarnya yakin, Rangga tidak akan menjadi seperti itu.

Bukan…eh..yah aku emang bersyukur untuk itu juga. Tapi bukan itu maksud aku, aku bersyukur…bisa mendapatkan cinta dan kasih sayang yang luar biasa dari kamu, Cher, ama Liana ku sayang ini. Aku…bagaikan mendapatkan jackpot yang luar biasa indah. Dapetin cinta dan hati salah satu aja uda luar biasa. Tapi aku dapetin dua-dua nya. I can never expect more beautiful than this, to Allah. Ujar Rangga sambil menggenggam tangan kami berdua. (Aku tidak bisa mengharapkan yang lebih indah dari ini kepada Allah)

I really have to say this to both of you now. Will you both marry me? Ujar Rangga dengan sebuah pandangan yang sangat serius sekali. Membuat kami berdua terpana, dan saling berpandangan. (Aku harus mengatakan ini kepada kalian berdua. Maukan kalian menikahi ku?)

You will always be my husband, Rangga sayang. Jawab mba Liana, sambil menarik tubuh Rangga, dan mulai berciuman dengan penuh perasaan. Penuh kelembutan. Membuatku menjadi seperti di tarik ke arah mereka berdua. Wajahku mendekati wajah mereka berdua yang sedang berciuman. (Kamu akan selalu menjadi suami ku)

Rangga lalu melepaskan bibir mba Liana, dan langsung melumat bibir ku. Kami saling melumat bibir dengan penuh penghayatan. Rasanya, seluruh perasaan ku tertumpah pada sebuah ciuman ini.

We both will always be yours, sayangku. Ive never felt this…this great feeling to any guy before. My feeling upon you, It so overwhelming, I couldnt help it. Even with my late boyfriend. And I think, mba Liana feels the same way, as I do. So, even if we couldnt be with you, someday. It doesnt mean that we stop loving you. Coz we cant. We cant ever stop loving you. We just loving you, in a bit different way. Just…trust us, that we will always be yours…forever…no matter what. Jelasku, berusaha meyakinkan Rangga. Entah kenapa, aku merasa takut Rangga akan kecewa dan menganggap kami berdua sudah tidak lagi menyayanginya, apa bila waktu nya sudah tiba. (Kita berdua akan selalu menjadi milik kamu, sayangku. Aku tidak pernah merasa seperti ini…perasaan yang luar biasa kepada pria manapun sebelumnya. Perasaan aku ke kamu, itu begitu meluap-luap, aku tidak bisa menahannya. Bahkan dengan almarhum mantanku. Dan aku rasa, mba Liana juga merasakan hal yang sama, seperti aku. Jadi, walaupun kita gak bisa ada di sisi kamu, suatu saat nanti, itu bukan berarti bahwa kita berhenti mencintai kamu. Kita gak akan bisa berhenti mencintai kamu. Kita hanya akan mencintai kamu dengan cara yang berbeda saja. Percayalah ama kita, bahwa kita akan selalu dan selamanya, tak perduli apa yang terjadi, selalu menjadi milik kamu)

Rangga lalu menarik tangan kami untuk duduk juga, dan langsung memeluk kami berdua dengan sangat erat. Aku dan mba Liana pun juga memeluk Rangga dengan erat.

Cher…kamu…jadi mao ngelakuin itu ama Rangga ga? Karena ini uda jam 3 lho, kita musti kumpul jam 5 kan. Ujar mba Liana mengingatkan kami.

Aku…terserah suami ku ini, mba. Jawabku sambil menatap wajah Rangga, yang tersenyum lebar mendengar aku menyebutnya suamiku.

Aku…yah kita tunda dulu aja deh. Kamu juga kayanya masih ga nyaman, karena masih ngerasa terikat ama janji kamu kan? Ujar Rangga.

Hmm…gimana kalo kita bertiga mandi bareng aja deh yuk? Ajak mba Liana. Aku dan Rangga pun langsung menyetujui rencana mba Liana. Rangga pun sempat mengecup bibir mba Liana dan aku, sebelum menggandeng tangan kami berdua kiri dan kanan, menuju ke kamar mandi.

Kami bertiga saling menyabuni satu sama lain. Yang untungnya kamar mandinya cukup luas untuk bisa dimasuki kami bertiga. Namun, saat aku sedang menyabuni Rangga, entah kenapa aku jadi iseng dengan mengocok batang kemaluan Rangga hingga menjadi keras.

Suasana yang tadinya diselingin dengan obrolan dan candaan, berubah dalam sesaat menjadi desahan-desahan erotis, saat kedua tangan Rangga juga merangsang kemaluan aku dan mba Liana dengan jari jemarinya, yang begitu terampil membuat vagina kami berdua menjadi basah.

Rangga lalu mengocok kemaluan kami berdua dengan jemarinya, secara bersamaan. Sementara mulut nya terus bergerak mengulum payudaraku, kemudian mengulum payudara mba Liana. Sedangkan aku dan mba Liana, terkadang saling berciuman, apa bila rasa geli yang kami rasakan begitu meluap-luap.

Oooohhhhh…ssshhhh…aaahhhhh….aaaaahhhhh

Iyaahhhh…sssshhh….hhaaahhhh…ssshhh…oooohh h

Rintihan aku dan mba Liana saling bersahut-sahutan. Rangga banyak membuat tanda merah di sekitar payudara ku. Sama seperti yang ia lakukan di payudara mba Liana. Aku sempat heran, bagaimana bila suaminya melihat tanda merah itu. Namun karena aku langsung mendapatkan orgasme ku, aku tidak lagi memikirkannya.

Tubuhku langsung mengejang sambil memegang erat lengan Rangga, dan pantatku langsung berkejat-kejat menyemprotkan cairan kenikmatan ku dengan cukup deras. Nafasku langsung tersengal-sengal.

Aaahhh…sayanggg…akkuuhh keluarrr jugaaa Rintih mba Liana, yang juga mengalami hal yang sama dengan ku, saat pantatnya berkejat-kejat dan menyemburkan cairan nya. Walau tidak sebanyak semburanku barusan.

Rangga lalu membalikan tubuh ku, dan menarik pantatku ke belakang, hingga aku setengah menungging sambil berpegangan kepada dinding kaca pemisah di kamar mandi. Aku yang sedang di landa gairah tinggi, dan masih lemas karena baru mendapatkan orgasmeku, tidak terpikirkan akan janji ku kepada Oli. Aku baru menyadarinya saat batang Rangga sudah melesak masuk ke dalam liang vagina ku.

Aaaaahhhhhh….sayangg…kenapa kamu masukin…aaahhhhhh…akuh kan uda janji tau Ujar ku, namun aku tidak mencegah Rangga sama sekali. Aku tidak kuasa untuk mencegahnya. Rangga lalu langsung mulai mengocok kemaluanku, hingga menimbulkan bunyi beradunya kulit kami berdua.

CROKKK! CROKKK! CROKKK! CROKKK!

Sementara aku liat dari kaca yang memantulkan bayangan kami, Rangga menarik tangan mba Liana, dan melumat bibirnya lagi. Sementara aku terus merintih dan merintih saat batang Rangga mengaduk-aduk liang vaginaku. Rasanya begitu nikmat sekali. Membuat aku langsung lupa diri, dan terbuai akan gairah birahi kami.

Tubuh kami bertiga yang mengkilap karena di siram oleh air pancuran, menambah kesan eortis kami bertiga. Rangga pun mempercepat goyangan nya dalam mengocok liang kemaluanku. Payudara ku yang menggantung bergerak liar kesana kemari. Mba Liana aku lihat sedang menciumi tubuh Rangga, yang sedang berkonsentrasi mengocok kemaluanku ini.

Setelah mengocok lubang kemaluanku selama beberapa lama, Rangga kemudian menghentikan goyangannya, dan mengeluarkan batang kemaluannya dari vagina ku. Sementara badan aku masih terus menggigil, karena rasa geli yang nikmat, masih tetap terasa getaran-getarannya di sekujur tubuhku.

Kali ini Rangga memasukan batang kemaluannya, yang terlihat mengkilap karena bercampur dengan pelumas dari liang kemaluanku, ke dalam vagina mba Liana, dengan posisi yang serupa dengan ku.

Mba Liana pun langsung merintih-rintih saat kocokan batang Rangga, membuatnya menggila. Aku yang sedang beristirahat sejenak, tiba-tiba merasakan lubang vagina ku di masukan sesuatu. Jari Rangga kembali mengobok-obok lubang vagina ku, membuatku terpekik saking terkejut, namun rasanya enak sekali.

Rintihan dan pekikan kecil mba Liana dan aku, terdengar begitu nyaring, memenuhi kamar mandi hotel ini, yang menjadi saksi bisu pertempuran birahi diantara kami bertiga. Tubuh mba Liana bergetar dan menggigil hebat, saat Rangga mempercepat kocokan batang kemaluannya di dalam vagina mba Liana. Pun begitu juga dengan tangan Rangga, yang semakin cepat mengobok-obok liang vaginaku ini.

Hingga beberapa lama kemudian, saat mba Liana terlihat sangat lelah, Rangga kembali melepaskan batang kemaluannya dari dalam vagina mba Liana. Dan tanpa aba-aba, Rangga langsung saja memasukan batang kemaluannya ke dalam liang vaginaku. Membuatku menjadi terpekik keras.

Rangga pun langsung memompa vagina ku dengan kecepatan maksimal. Aku rasa, Rangga sudah hampir mendapatkan ejakulasinya. Aku pun kemudian berusaha menggoyangkan pantatku, meremasi batang kemaluannya. Sementara mba Liana yang keletihan masih bersandar di tembok, sambil berusaha mengumpulkan nafasnya kembali yang tersengal-sengal.

Ooohhhhh…Ranggaahhh…enakkk….aahhhh…ssshhh …aaahhh Ujar ku di sela-sela rintihan ku, saat sedang menikmati kocokan cepat batang kemaluan Rangga.

Cherr…aku mao keluar nih…bisa di dalem lagi ga? Tanya Rangga yang mendengus, sambil memompa liang vagina ku dengan cepat.

Jangaannn…sekarang udahhh…sssshhhh….masuk masa suburr yangghhh…aahhhh Jawab ku, sambil merintih cukup keras. Di dalem mba Liana ajahh sayangghhh Ujar ku lagi, berusaha memberikan solusi untuk Rangga.

Tahaaannn duluhh yangg…aku maoo dapett duluaann…aaahhhh…aahhhh…aahhhhhh Aku kembali mendapatkan orgasme ku yang dasyat, akibat rangsangan batang kemaluan Rangga, yang mengobok-obok liang vagina ku. Badanku langsung bergetar halus, dan menggiggil saking gelinya, saat cairan ku menyemprot lagi cukup deras.

Rangga mengecup punggung ku dengan lembut, sebelum Rangga mengeluarkan batang kemaluannya, dan lalu mulai memasukan ke dalam liang vaginanya mba Liana lagi, yang aku lihat sedikit, langsung terkejut, karena tidak menyangka serangan mendadak Rangga.

Ranggaahhh sayangghhh…kok aku lagiihh? Aku uda lemes banget yaangg…aahhhh Rintih mba Liana.

Aku uda mao keluarr mbaa….aaahhhh…aku keluarrr mbaaaa….haaahhhhhh Rangga langsung menekan dengan kuat, berusaha memasukan batang kemaluannya sedalam-dalamnya di rahim mba Liana.

Suasana kamar mandi pun menjadi hening sekali, kecuali suara pancuran air yang mengguyur tubuh dan kepala kami bertiga. Dan juga suara nafas kami bertiga yang bergitu memburu.

Dengan tubuh yang keletihan, kami bertiga memaksakan diri untuk kembali mandi, dan membersihka tubuh kami lagi. Dan setelah handukan, kami bertiga pun langsung berbaring di atas tempat tidur, tanpa mengenakan pakaian kamu sama sekali, alias bertenjang bulat. Tubuh kami bertiga hanya di tutupi oleh sebuah selimut.

Rangga berada di tengah tempat tidur, di apit oleh aku dan mba Liana. Kami berdua saling merebahkan kepala kami di dada Rangga, kiri dan kanan, dan tidur sambil memeluknya erat. Kami bertiga pun tertidur bugil bersama, menikmati kebersamaan kami yang terasa begitu hangat dan nyaman. []

Author: 

Related Posts

Comments are closed.